Lettering Tanpa Brush Pen? Bisa kok! Yuk Cobain Faux Lettering!

Hand-lettering kekinian identik banget dengan yang namanya brush pen, yaitu pena yang ujungnya berupa kuas. Brush pen juga semakin mudah ditemui dengan semakin populernya brush lettering, studygram, dan bujo alias bullet-journal. Dulu memang agak mahal, tapi sekarang merek-merek lokal seperti Joyko, Kenko, Snowman, dll. juga punya produknya loh, dengan harga yang bisa dijangkau oleh berbagai kalangan.

Well, kalau kamu ingin mencoba lettering namun belum punya alat khusus seperti brush pen, sebenarnya kamu bisa pakai pulpen, spidol, pensil, atau apapun yang kamu punya untuk ‘meniru’ hasil coretan dari brush pen –atau tools lain sekalipun. Biasanya teknik ini disebut dengan faux lettering (faux = palsu, tiruan, imitasi). Contohnya seperti ini:

faux-01.jpg
Hasil scan perbandingan hasil brush lettering beneran, dan faux lettering menggunakan spidol biasa (di sini aku pakai Snowman marker).

Dalam tulisan ini aku coba buat tutorial ala-ala yang gampang banget ditiru! Catatan kamu pasti akan lebih menarik dengan teknik sederhana ini 🙂

Untuk yang pernah pakai brush pen, pasti familiar dengan konsep ini: upstroke tipis, downstroke tebal. Ini perlu banget dipahami, karena setiap huruf yang kita tulis pada dasarnya terdiri Upstroke dan Downstroke.

Upstroke artinya coretan ke arah atas. Downstroke artinya coretan ke arah bawah.

img_0313
Setiap huruf terdiri dari upstroke dan downstroke, contohnya huruf h ini.

Ujung kuas fleksibel dari brush pen memungkinkan kita untuk mengontrol tipis-tebalnya coretan. Dalam brush lettering, kalau coretan yang arahnya ke bawah, pena diberi tekanan sehingga hasilnya lebih tebal. Kebalikannya dengan coretan yang arahnya ke atas, pena agak diangkat sehingga tekanan berkurang, dan menghasilkan coretan yang tipis.

Nah jika kamu menggunakan pulpen biasa, kamu tinggal menambahkan ketebalan pada bagian downstroke secara manual agar hasilnya seperti menggunakan brush pen, langkah-langkahnya seperti ini:img_0314Untuk penjelasan lebih rinci, baca langkah-langkah di bawah ini ya! 😀

Oke. Pertama, kamu bisa membuat tulisan cursive (tulisan bersambung). Gak perlu bikin tulisan yang sempurna kok, tulisanku juga hampir selalu menyon-menyon ngga jelas tapi that’s the beautiful part of traditional art. Kalau mau sempurna tinggal pilih font dan ketik aja di komputer ya kan, haha.

Dalam menulis sambung ini, pastikan kamu beri jarak antar hurufnya ya. Jarak antar huruf bisa kamu sesuaikan dengan ketebalan yang kamu inginkan, atau sesuai dengan ketebalan brush pen yang ingin kamu tiru.img_0269Kedua, kamu bisa identifikasi setiap coretan, apakah arah coretannya ke atas (upstroke = tipis), atau ke arah bawah (downstroke = tebal).img_0269-1Ketiga, tambahkan ‘volume’ untuk setiap downstroke. Kamu bisa memilih seberapa banyak efek ketebalan yang ingin kamu berikan di setiap downstroke. Tidak ada aturannya kok, hehe. Kamu bisa tebalkan bagian kanan atau kiri huruf, dikira-kira aja agar kelihatan seimbang 😀 Bisa lihat contoh dibawah yaa. Lalu untuk upstroke biarkan saja, tidak perlu ditambahkan apa-apa.img_0269-2Terakhir, kamu tinggal arsir bagian kosong dari downstroke tersebut!img_0269-3Done! Gampang kaan? 😀

Udah dibaca sampai sini, sayang dong kalau nggak kamu praktekin. Hehehe. Selama kamu paham mengenai upstroke dan downstroke, pasti faux lettering ini nggak akan sulit sama sekali. Kalau kamu kurang puas dengan hasil pertamamu, kamu bisa latihan beberapa kali lagi, dan aku yakin hasilnya pasti akan semakin bagus dan luwes.

Berikut contoh lainnya yang kubuat:

faux-02
Tulisan di paling atas dibuat menggunakan brush pen sebagai contoh. Di bawahnya merupakan langkah-langkah dalam faux lettering menggunakan spidol biasa (aku pakai Snowman marker).

Sederhana kan? Kamu yang sudah biasa memakai brush pen pun bisa banget loh untuk melakukan faux lettering ini.

Kuncinya cuma satu yang perlu diingat: upstroke tipis, downstroke tebal. Dan pastinya, jangan lupa untuk terus latihan. Selamat mencoba!

BACA JUGA: Review SEMUA Brush Pen di Indonesia!

16 thoughts on “Lettering Tanpa Brush Pen? Bisa kok! Yuk Cobain Faux Lettering!

  1. Cus cobain!!! Btw, aku tuh punya sketch book. Ceritanya mau belajar gambar. Tapi baru keisi selembar wkwkwk nah, cucok nih kuisi untuk latihan ini.

    Bhaik. Upstroke tipis, downstroke tebal. *noted. Nyari spidol snowman :’)

    Liked by 1 person

    1. Waah semoga lancar belajar menggambarnya mba Shintaa! Ini pun jatohnya menggambar huruf ya kan, bukan sekedar nulis hahaha. Btw aku jadi berasa promosiin Snowman yaa wkwkw

      Like

    1. Aku pun dulu suka banget, karena memang gampang dan bisa pakai pulpen apapun! Tapi pas mulai belajar pakai brush pen rasanya lebih seru dan menantang pakai brush pen beneran. Ayo cobaiin hihi let me know if I can help ya! 😀

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s